• Luka terhadap orang tua ternyata membawaku mengenalNya

    .post-body { line-height:1.8em; letter-spacing: 0.1px; }


           Setiap orang di dunia ini memiliki masa lalu, entah itu baik atau buruk dan tidak sangka justru dari masa lalu kita dapat belajar banyak hal. Saya lahir dari sebuah keluarga Kristen yang sederhana, banyak nilai-nilai agama yang diberikan namun saya hanya mendapatkan itu sebagai sebuah konsep yang biasa dan saya tidak pernah benar-benar memahami apa itu kekristenan. Kekristenan hanya sebuah lalu saja ditambah dengan kebencian terhadap kedua orangtua. 

          Kebencian mulai merambat dan tumbuh sejak saya kecil terhadap kedua orang tuaku menjadikan saya lebih dekat dengan nenek dibanding dengan orang tua. Sebagai anak kecil yang sering membantah dan tidak taat, nenek saya sering mengatakan bahwa saya harus selalu taat padanya, karena ia bersusah payah untuk merawat dan menyembuhkan saya sejak saya lahir. Rupanya, orang tua saya sempat tidak menginginkan dan berusaha menggugurkan saya namun tidak berhasil sehingga saya lahir dalam kondisi kritis dan nenek sayalah yang merawat saya hingga saya bisa ada hari ini.

          Kalimat-kalimat seperti itu seringkali dikatakan, bukan hanya dari nenek saja tetapi juga dari beberapa rekan keluarga. Perkataan-perkataan yang menyakitkan dan kepahitan tertanam dipikiran dan hati saya sehingga kebencian terhadap orang tua semakin menjadi-jadi. Semua kebaikan, kasih sayang yang mereka lakukan dan berikan tidak pernah kuanggap baik. Saya selalu mengatakan di dalam diriku bahwa mereka tidak pernah menyayangiku bahkan sebelum saya lahir dan mereka hanya mengasihi saudara-saudaraku dan hanya nenekku yang sayang kepadaku.

          Kebencian terhadap orang tua berjalan terus hingga 20 tahun. Selama 20 tahun saya menjadi anak yang pendendam, mudah menyakiti orang lain, perkataan yang keluar dari mulutku adalah perkataan-perkataan kasar dan menyakitkan. Tahun demi tahun berlalu hingga suatu kali bagai disambar petir nenek yang paling kukasihi meninggal. Saya sangat terpukul, bukan hanya saja saya mengasihinya, tetapi saya menganggap hanya dialah yang mengasihi saya dan saya kehilangannya untuk selama-lamanya.

          Namun, semuanya berubah ketika saya di tawari untuk mengajar di sebuah pusat pengembangan anak (PPA) dan tawaran itu saya terima. Ternyata mengajar menjadi sebuah jalan bagi saya mengenal Tuhan secara sungguh-sungguh. Saya yakin bahwa itu waktu yang tepat Tuhan berbicara di dalam hidupku, saya yakin itu adalah waktu di mana Tuhan mau memulihkan hatiku yang terluka. Saat saya mengajar anak-anak, ada satu perasaan yang timbul di dalam diri bahwa kalau hidupmu tidak benar, kamu tidak bisa berdamai dengan orang lain, apa yang mau kamu ajarkan kepada anak-anak didikmu? Perasaan itu selalu menghantui saya dan saya memutuskan untuk menggumulkan hal itu. saya mulai membangun hubungan dengan Tuhan lewat doa dan pembacaan firman secara rutin. Setiap pagi saya akan berdoa satu jam sehari. Saya juga mulai aktif mengikuti doa puasa yang diadakan oleh persekutuan keluarga besarku. Saya dan mama adalah orang yang paling rajin mengikuti doa puasa.

        Setelah kepergian nenek, saya sering merasa kesepian dan menjadi anak yang pendiam dan penyendiri. Kamar menjadi tempat terbaik untuk menyendiri dan menangis. Satu kali ketika saya ingat kepada nenekku, saya pun menangis di dalam kamar. Mamaku mendengar tangisanku dan dia masuk ke kamar, dia duduk disebelahku dan dia menangis bersamaku, dia menghiburku, dia juga meminta maaf kepadaku untuk semua yang terjadi. Saya memang terhibur dan merasakan ketulusan dari setiap kata-katanya.

         Suatu kali saat waktunya kami mengikuti doa puasa, saya dan mama bertengkar kecil dan berselisih paham dan saya melukainya. Dia memutuskan untuk tidak pergi doa karena dia merasa tidak ada damai sejahtera. Saya dengan perasaan bersalah tetap ikut di dalam doa puasa. Tetapi sesungguhnya ada perasaan yang tidak enak dan mengganjal di dalam hati lalu saya pun berdoa. Di dalam doa itu saya menangis sekencang-kencangnya. Ada perasaan bersalah, menyesal atas semua yang terjadi. Bukan hanya untuk masalah pada waktu itu saja, tetapi di dalam doa puasa itu, saya seakan-akan di bawa kembali kepada masa lalu saya, saya diingatkan akan semua dosa dan kesalahan-kesalahan saya karena sudah membenci orang tua. 

          Tetapi di dalam doa itu saya merasakan ada sebuah perasaan lain, setelah saya menangis karena dosa saya, saya berdoa “Tuhan ampuni saya, saya mengasihi orangtuaku, saya sayang kepada mereka, ampuni saya” ketika saya mengatakan demikian, saya merasa seperti ada satu sentuhan yang berbeda, saya merasakan ada satu jamahan yang luar biasa, saya menangis di hadapan Tuhan dan saya merasakan bahwa Tuhan mengasihi saya, Tuhan mengampuni saya.

          Akhirnya saya didoakan oleh salah seorang saudara perempuan mama, mereka juga adalah hamba Tuhan. Setelah peristiwa itu, hidup saya benar-benar diubahkan dan digerakkan Tuhan. Saya yang dulunya pembenci, berubah menjadi orang yang suka mengasihi, saya yang dulunya suka berkata dan berperilaku kasar, lebih cenderung menjadi pendiam dan suka menasahati, saya yang dulunya mudah menyakiti, sekarang menjadi orang yang suka menolong orang lain. Saya benar-benar merasakan perubahan yang luar biasa di dalam diri saya dan saya menyadari bahwa bukan karena kuat dan hebat saya sendiri saya dapat berubah, namun hanya karena kasih Kristus sajalah. Saya terus diingatkan lewat firman Tuhan di dalam

    Yesaya 1:18 “sekalipun dosamu merah seperti kermizi akan menjadi putih seperti salju, sekalipun berwarna merah seperti kain kesumba, akan menjadi putih seperti bulu domba.” 

    1 Yohanes 4:11 “saudara-saudaraku yang kekasih, jikalau Allah sedemikian mengasihi kita, maka haruslah kita juga saling mengasihi.”

           Semenjak Tuhan mengubahkan saya itu, otomatis hidup saya juga berubah total. Saya yakin bahwa itu karena belas kasihan Tuhan yang tak terhingga di dalam hidupku. Saya semakin hari semakin mengerti apa yang menjadi kehendak Tuhan bagiku. Hingga akhirnya saya menyerahkan diri untuk melayani Tuhan hingga detik ini. Doaku biarlah seumur hidupku, saya tetap di pakai Tuhan menjadi alat di tangan-Nya. (CW)
  • 2 comments:

    Christoper Henry said...

    Bagus 👍👍👍

    djanarko tjandra said...

    Puji Tuhan. Bagus. Artikelnya sangat menyentuh

    Post a Comment

    ADDRESS

    Jl. Gatotan no. 17-19 Surabaya, Indonesia

    EMAIL

    gkagracia@yahoo.com
    gkagraciayouthcenter@gmail.com

    TELEPHONE

    +6231-3521719 (telp)
    +6231-3559902 (fax)

    MOBILE

    +6231-3521719 (telp),
    +6231-3559902 (fax)

    WEBSITE

    gkagracia.blogspot.com